watch sexy videos at nza-vids!
DEWASA JIRAN
Cerita Lucah
dewasa jiran
Cerita Lucah
lucah melayu
Melayu boleh


Pengajian Seks Ku

Kegiatan dan pengajian seks aku bermulai semasa umur ku 12 tahun. Masa itu pun emak aku baru berkahwin dengan sa-orang lelaki yang jauh muda dari umur emak ku. Ia nya jiran kampong ku bernama Yusoff. Tak tahu lah kenapa mereka tergesa gesa nak kahwin.

Umur emak ku hampir 40 dan umur ayah tiri ku baru sahaja 32. Banyak orang kampong termasuk keluarga nya sendiri tidak menyetujui perkahwinan itu akan tetapi abang Yusoff tegas untuk mengawini emak ku. Selepas pernikahan mereka, aku mengikut nenek ku selama 4 hari dan pulang ke rumah pada hari Jumaat yang berikut.

Perhubungan aku dengan abang Yusoff boleh di katakan baik kerana aku nya di anggap anak yang beradab. (Manakan tidak kerana emak ku sa-orang yang bengis) Sebelum berkahwin dengan emak ku, abang Yusoff selalu juga beri ku duit belanja dan melindungi ku dari budak2 jahat.

Setiba nya aku di rumah aku terpaksa lah menyapa nya dengan memanggil nya 'ayah.' Semacam biasa satelah makan malam aku pun masuk ke bilik tidur ku untuk mengulas kerja sekolah ku. Aku juga bertujuan untuk bangun pagi keesokkan hari dan pergi ke pantai untuk berkelah. Itu juga pesanan nenek ku untuk memberi dua pasangan baru suami isteri masa tersendiri.

Keesokkan hari aku tersedar apabila jam dinding berbunyi. Aku melihat jam tangan ku yang menunjukkan sudah 6 pagi. Aku juga terdengar raungan emak ku di bilik sebelah. Raungan emak semakin kuat se akan akan di dalam kesakitan. Aku cemas di buat nya dan bangun untuk memeriksa menerusi celah2 dinding papan yang tak beberapa rapi dan mendapati abang Yusoff dan emak ku telanjang di atas katil sedang bersetubuh.

Punggung emak ku berada di pinggir katil dan kedua kaki nya mengepit pinggang abang Yusoff. Dia menggerakkan punggung nya perlahan lahan dan tiap tusukkan yang di beri membuat emak ku tertarik nafas. Aku terangsang melihat abang Yusoff menyetubuhi emak ku tetapi aku agak merasa kasihan kepada emak ku yang pada masa itu semacam di dalam kesakitan. Emak ku sedang menggigit bibir nya dan nafas nya tersesak sesak. Apabila abang Yusoff mencepatkan sondolan kepada nonok emak ku, kepala nya menggeleng geleng dan badan emak yang gempal dan tetek nya yang besar bergegar. (Aku belum tahu yang sebenar nya emak ku sedang seronok disetubuhi. ) Aku menyaksi emak ku yang bengis yang selalu memarahi ku sedang di siksa oleh abang Yusoff. Seakan akan aku merasai yang abang Yusoff sedang membela nasib ku.

Tiap kali sondolan di berikan, merengek lah emak ku. Tiba2 abang Yusoff mencabut batang nya dan terlihat lah bulu nonok emak ku yang lebat.
Batang abang Yusoff yang besar menegang kelihatan basah. Emak mengalih posisi bersujud dengan menungging kan punggung nya kepada abang Yusoff. Abang Yusoff mengarahkan batang nya ke arah punggunk emak ku. (Tak tahu lah ke dalam lubang dubur atau lubang nonok emak. Perlahan lahan di tusukkan batang nya keseluruhan nya ke dalam lubang yang di tujukan.) Aku merasa kote ku yang kecil sudah mengeras dan tegang dan meminta di bebaskan dari seluar dalam. Aku melucutkan seluar dalam: mata ku masih di celah intai ku. Lama kelamaan sondolan abang Yusoff menjadi laju aku dengar emak meraung kuat. "Aargh...aargh..sedap bang...er......er.. sedaap."

"Eh! Diam! Miah nak bangunkan Rizal ke?" tanya abang Yusoff yang tak sedari aku sedang mengintai persetubuhan mereka dan kini menggosok gosok kote ku yang tegang. Memang lah sangat merangsang melihat emak ku di setubuhi batang abang Yusoff yang besar itu. Baru lah aku sedari emak ku merasa shiok dan seronok.

"Aarg..aargh.. tak peduli lah... Miah dah tak tahan ni... lekas lah bang..,"jawab emak ku.

Sondolan semakin lagu dan kasar dan beberapa minit kemudian giliran abang Yusoff yang mengerang. "Aah..aah.aah.Sedap tak Miah?"tanya abang Yusoff. Emak mengangguk kepala nya menanda kepuasan nya. Badan abang Yusoff merebah di atas belakang emak tangan nya meramas tetek emak ku yang melampau besar.

Beberapa minit kemudian abang Yusoff berundur dari badan emak dan aku terlihat batang nya sudah lembik tetapi masih nampak besar tergantong, Abang Yusoff mengesat lendir di batang nya dan kemudian memakai sarong dan keluar ke arah belakang rumah untuk mandi.

Emak ku berguling guling berkubang di atas tilam macam kucing betina yang baru habis di main.

Semasa menyaksikan emak ku mengurut tundun nonok nya, aku menggosok gosok kote ku hingga lah terasa ngilu dan akhir nya terpancut lah air mani ku ke dinding papan.

Balik ke lubang intai, aku lihat emak sudah pun bangun dan duduk mengangkang di pinggir katil mengesat lendir di liang nonok nya. Selepas itu emak berkemban dan keluar bilik nya. Aku sudah meninggalkan celah intai ku dan pura2 tidur.

Emak masuk bilik ku dan mendekati katil ku untuk memereksa kalau aku terjaga waktu dia mengerang kesedapan. Melihat ku masih 'terlena', emak pergi ke ruang dapur untuk meyiapkan sarapan pagi untuk suami yang tersayang. Mereka sibok di dapor aku sibok menggosok gosok kote ku yang sudah menegang lagi. Baru sebentar tadi aku memancutkan air mani pertama ku ke papan dinding dan kote ku mahu di layani lagi.

Aku menggunakan minyak rambut Brylcreem untuk melincinkan kote ku dan membayangkan nonok emak ku sedang di belasah batang besar abang Yusoff, maka tak beberapa minit terpancut lah air mani ku di atas tilam.
Hilang lah niat ku untuk berkelah pada hari Sabtu itu kerana abang Yusoff mula berkerja. Aku fahami yang dia nya sa-orang anggota polis laut akan meronda dan akan pulang pada petang Selasa.

Selepas sarapan pagi abang Yusoff keluar rumah dan giliran emak ku ke bilik mandi. Entah mengapa kah aku berniat untuk melihat tubuh emak ku sekali lagi dan apabila dia memasukki bilik nya aku ke lubang intai ku. Sekali lagi aku melihat emak ku bertelanjang sebelum menukar pakaian sebelum pergi ke pasar.

Selepas emak ku keluar aku mula projek ku untuk membesarkan lubang intai ku. Aku membesarkan dua celah intai dan sumbatkan pelekat yang mudah ku buka jika hendak mengintai bilik nya. Aku ke bilik emak untuk memeriksa lubang intai dari situ agar tidak nampak ketara. Aku terlihat kain cadar yang berlumuran lendir dan juga buku yang mengadungi lukisan2 posisi seks. Aku fahami buku itu hadiah untuk emak ku dari abang Yusoff. Di dalam nya tertulis, "Untuk isteri ku Salmiah."

Di kampong dan warong kopi banyak ku dengar komen mengenai hubungan emak ku dan abang Yusoff tetapi aku masih mentah untuk memahamkan perkara yang di sembangkan. Yang penting aku menunggu kepulangan abang Yusoff di mana aku dapat menyaksikan nya menyetubuhi emak sekali lagi.

Petang selasa, abang Yusoff pun pulang ke rumah. Hati ku berdebar tak sabar untuk mengintai mereka bersetubuh. Sebagai ku rancangakan, aku meminta izin untuk tidur kerana keesokkan nya mahu ke sekolah. Aku biarkan kedua suami isteri menuntun tv di ruang tamu. Mereka masuk ke bilik mereka dan hati ku berdebar tak sabar hendak menyaksi kan mereka bersetubuh. Emak merebahkan badan nya di atas katil dan abang Yusoff tak sabar mencium bibir emak dan tangan nya meramas tetek emak ku dengan rakus.

Tiba tiba emak bertanya, "Bang, tengok kalau anak ku sudah tidur?"
Dengan pertanyaan itu abang Yusoff bangun dan dengan cepat aku ke katil pura2 tidur. Mendengar pintu bilik mereka tertutup, aku ke lubang intai ku. Tak hiraukan lampu masih terang benderang abang Yusoff bring di sebelah emak dan mencium bibir nya. Tangan nya memeras tetek emak dan kemudian nya meraba raba tundun nonok nya. Emak tak tahan dan bangun berduduk untuk membuka baju "T" nya. Dengan tak bercoli terdedah lah buah tetek nya yang besar. Emak membaring dan abang Yusoff melepaskan ikatan sarong emak.
Emak mengangkat pungguong untuk senang melucutkan kain untuk membogelkan nya. Kini ku lihat tiada bulu di atas tundun nonok emak. Sudah di cukur licin dan tundun emak agak tembam memadai badan emak yang gempal. Abang Yusoff merosot dan menjilat nonok emak. Mata emak tertutup dan kepala nya menggeleng geleng sambil meraung kesedapan. Bibir nya di gigit dan punggong nya terjungkit jungkit merasai kesedapan.

Kemudian giliran abang Yusoff berbaring dan giliran emak menaggalkan seluar dalam nya dan mengulum batang nya. Tak beberapa lama kemudian baru abang Yusoff memaku lubang nonok emak. Posisi yang baru ia lah emak di atas menunggang dan abang Yusoff di bawah meramas tetek emak. Tak beberapa lama lagi emak bersujud dan abang Yusoff sondol emak dari belakang semacam mana ku lihat malam sabtu itu. Aku tak boleh menerangkankan kenapa aku merangsang melihat tubuh emak ku di perkosa. Aku pun tak tahu kenapa aku suka melihat emak ku berbogel.

Tetapi aku tahu kote ku mengeras melihat nonok emak ku lalu aku beredar dari lubang intai ku dan merancap Selepas memancut air mani ku aku balik mengintai dan kali itu emak sudah berkeadaan terlentang dan abang Yusoff menindih nya. Mula lah emak mengerang kuat.

"Baaang... Miah tak tahan ni... lekas lah ...baaang," emak mengerang.
Tak beberapa lama permintaan emak itu, abang Yusoff rebah di badan emak. Mereka berdiam diri sampai masa bercerai badan. Emak bangun dan mematikan lampu bilik dan memasang lampu kecil. Mereka memelok dan tidur sampai pagi.
Sudah lah jadi kebiasaan aku merancap semenjak pertama kali melihat mereka bersetubuh. Dah banyak posisi yang di perlakukan dan aku pasti emak gemar posisi bersujud. Selama empat bulan aku mengintai emak di setubuhi abang Yusoff sampai lah mengandong. Kian hari kian besar perut emak dan posisi bersujud paling sesuai untuk mereka.

Selepas empat bulan di perumahan kampong kami pun berpindah ke rumah pangsa. Itu pun keputusan abang Yusoff untok menjauhi dari mulut2 orang kampong. Sedih nya aku ia lah tak dapat mengintai mereka bersetubuh. Selepas dua bulan tinggal di rumah pangsa dan 6 bulan selepas mereka berkahwin, emak melahirkan sa-orang anak lelaki. Memang benar apa yang ku dengar di kampong lama ku itu.

Emak ku ada hubungan sulit dan hamil 2 bulan sebelum tergesa gesa mengawini abang Yusoff. Aku tak tahu kalau selain dari abang Yusoff ada lelaki lain yang menjamah tubuh emak ku melainkan tuan rumah, Wak Kassim, ayah abang Yusoff.

Back to posts
Comments:

Post a comment